Kubur Jenazah Perempuan Ini Berbau Wangi Selepas Digali. Menantu Bagitau Puncanya. SUBHANALLAH !!!

Kubur Jenazah Perempuan Ini Berbau Wangi Selepas Digali. Menantu Bagitau Puncanya. SUBHANALLAH !!!

Subhanallah! Itulah ungkapan yang terungkap apabila melihat satu kejadian di mana terdapat jenazah yang sudah bertahun dalam kubur, dilihat masih dalam keadaan utuh setelah digali se#mula. Kami difahamkan ada tiga jenazah yang masih utuh ditemui. Penggalian beberapa buah kubur ini disebabkan kawasan tersebut terlibat dengan kerja pembinaan Expressway Segamat-Tangkak baru-baru ini. Jelaslah bahawa sesiapa sahaja yang beramal dengan mengikut segala perintah Allah SWT, maka Allah akan memberikan segala keba#ikan dan rahmat pada dirinya serta menjanjikan syurga buatnya.

SUBHANALLAH. Baru-baru ini sebuah tanah perkuburan di Kam#pung Batu Badak Jalan Muar, Segamat terpaksa dialihkan bagi membolehkan pembinaan Lebuh Raya Segamat-Tangkak.

Salah sebuah kubur yang terpaksa dipindahkan dihuni seorang wan#ita yang banyak berjasa semasa hidupnya termasuklah memberi pendidikan agama secara percuma kepada kanak-kanak di kampung.

Walaupun telah dikebumikan lebih lapan tahun yang lalu, ternyata jena#zah makcik ini masih berada dalam keadaan baik.

Kuku pada jari jenazah dan rambutnya juga dikatakan terus tumbuh panjang seperti orang hidup. Rambut dan kukunya juga tumbuh panjang.

Kain kafan yang digunakan untuk membalut jena#zah juga berada dalam keadaan baik dan cuma kelihatan sedikit kekuningan.

Bertambah misteri, kawasan kubur juga dipenuhi dengan b#au daun pandan walaupun tumbuh-tumbuhan itu tidak ditanam atau kelihatan di kawasan berhampiran.

Selain jenazah makcik itu, dua jenazah lagi juga ditemui dalam keadaan yang sama.

Seorang pegawai dari Jabatan Agama Islam Johor memberitahu kebanyakan jenazah akan reput dalam tempoh dua hingga empat tahun dan keadaan jenazah yang tidak reput selep#as lapan tahun adalah jarang ditemui.

SEMENTARA itu, Abdullah Abdul Karim, 74, yang juga menan#tu kepada arwah Maheran Jaaffar, 74, yang meninggal dunia akibat sakit tua pada 2006 berkata, ketika proses menggali dan mengeluarkan mayat arwah ibu mentua dijalankan semalam, secara tiba-tiba seluruh kawasan tanah perkuburan ini berbau harum.

Saya sendiri lihat kain kapan ibu mentua masih dalam keadaan sempurna dan tidak reput. Ia hanya dikotori tanah saja, katanya pada Harian Metro.

Ketika dikeluarkan dari liang lahad , may#at arwah Maheran masih dalam keadaan sempurna. Mayatnya antara 16 mayat yang dikebumikan di tanah perkuburan berkenaan yang masih dalam keadaan sempurna.

Keseluruhannya, 350 kubur terbabit dalam pemi#ndahan berkenaan dan mayat akan disemadikan semula di Tanah Perkuburan Islam Kampung Alai yang terletak tidak jauh dari lokasi berkenaan.

Menceritakan amalan arwah Maheran sepanjang hayatnya, Ab#dullah berkata, ibu mentuanya sentiasa mengamalkan bacaan zikir selepas bangun daripada tidur.

Dia tidak pernah mengambil sarapan sebelum berzikir. Arwah ju#ga sangat patuh kepada suami selain tidak pernah putus ke masjid. Sepanjang hayatnya, arwah ibu mentua tidak pernah meninggalkan suruhan agama malah turut mengajar mengaji kepada anak jiran, katanya ketika ditemui.

Selain itu, menurut Abdullah, arwah ibu mentuanya juga seora#ng yang pemurah dan sering bersedekah. Arwah seorang yang agak pendiam namun tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya sebagai ibu serta isteri.

“Saya bekerja sebagai penjaga kubur di tanah perku#buran ini sejak 20 tahun lalu. Pengalaman melihat keadaan jenazah arwah ibu mentua yang masih sempurna menunjukkan kebesaran Allah SWT dan Dia memang tidak pernah memungkiri janji-Nya, katanya.

Menurut Abdullah, dia bersyukur dengan apa yang ditunj#ukkan oleh Allah SWT kerana ia boleh dijadikan tauladan kepada dirinya serta masyarakat.

Syukur segala proses menggali serta mengebumikan semu#la mayat arwah ibu mentua berjalan lancar, katanya.

Abdullah berkata, selain kubur ibu mentuanya, be#berapa kubur saudaranya turut dipindahkan. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh mereka.

Sebenarnya, misteri alam kubur dan nasib mayat sudah dinyatakan Nabi Muhammad SAW bersabda: “Alam kubur hanyalah satu daripada kebun-kebun syurga atau satu daripada jurang-jurang neraka.” (Riwayat Bukhari).

Menerusi hadis itu, jelaslah nasib seseorang selepas mati adalah manifestasi segala perbuatannya ketika hidup.

Manusia yang banyak berbuat dosa akan disajikan seksaan kubur sehingga keadaannya di barzakh bagai berada di `jurang neraka’ manakala manusia Mukmin akan aman bak ‘di kebun syurga’.

Rasulullah SAW juga bersabda: “Kubur adalah tempat alam akhirat yang pertama sekali. Barang siapa yang selamat, maka alam selanjutnya lebih mudah dan barang siapa yang tidak selamat, maka alam berikutnya lebih pedih.” Perjalanan manusia dari alam dunia ke alam kubur dimulai dugaan sakaratulmaut iaitu perpisahan roh dari jasad yang diibaratkan ‘lebih sakit daripada seribu tusukan pedang’.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Alangkah dahsyatnya jika kamu melihat di waktu orang-orang zalim berada dalam tekanan sakaratulmaut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya,” (An-An’am: ayat 93).

Selepas dikebumikan, jenazah didatangi dua malaikat bertanyakan soalan mengenai iman dan amal manusia ketika hidup.

Manusia bertakwa dapat menjawab soalan dengan tepat sehingga diberi nikmat kubur dan ditunjukkan tempatnya di syurga. Bagi manusia berdosa, mereka gagal menjawab soalan sehingga diseksa berulang kali sehingga akhirat.

Terdapat banyak jenis seksaan kubur mengikut tahap kemaksiatan manusia. Antara seksaan dijelaskan Rasulullah SAW ialah disempitkan ruang kubur sehingga tulang rusuknya patah, jasad dipalu dengan tukul besi serta dipatuk dan dilahap 99 ular berkepala tujuh atau sembilan.

Seksaan kubur sememangnya amat pedih dan menyakitkan serta tidak mampu ditanggung manusia.

Banyak penyebab seksaan kubur dan selain dosa besar, punca lain ialah dosa yang sering dianggap remeh oleh manusia seperti tidak bersuci selepas kencing, mengadu domba, mengumpat dan tidak menolong manusia dizalimi yang meminta pertolongannya.

Ketika melalui dua kubur, Rasulullah SAW bersabda: “Kedua-dua mayat ini sedang diseksa. Kedua-duanya tidak diseksa kerana dosa besar. Salah satunya diseksa kerana tidak beristinjak selepas kencing dan yang lain diseksa kerana selalu mengadu domba.” (riwayat Bukhari).

Bagaimanapun, terdapat amalan yang dapat menjauhi seksa kubur, antaranya membaca surah Yasin dan al-Mulk setiap malam, syahid, berperang di jalan Allah, mati kerana sakit dalam perut, mati pada hari atau malam Jumaat dan memperbaharui taubat setiap malam.

Selain itu, ada juga amalan yang terus menyalurkan pahala kepada seseorang yang sudah meninggal dunia iaitu sedekah jariah, ilmu bermanfaat yang diajarkannya dan doa anak soleh selama amalan itu terus dilakukan dan dimanfaatkan orang hidup.

Bagi manusia beriman dan soleh pula, mereka memperoleh nikmat barzakh seperti sabda Rasulullah SAW:

“Di dalam kuburnya, seorang Mukmin itu berada di satu taman hijau. Ruangan kuburnya akan menyambut dengan tujuh puluh lengan. Di sana dia juga akan diterangi cahaya seperti rambulan pada malam purnama.”

 

Sudah Baca, Klik Like Dan Komen Dibawah Jika Tulisan Ini Bermanfaat. TQ – IslamItuindah

 

Sumber : karteldakwah

baca lagi…

 

Mengejutkan!! Inilah Hukum Membuat Kuih Dan Biskut Berbentuk Haiwan

Baru-baru ini viral dengan resepi biskut ulat bulu atau beluncas yang comel dengan bermacam-macam warna.Maklumlah nak sambut hari raya.Muncul lah pelbagai inovasi baru dalam pembuat kuih raya.Mungkin awalnya kita fikir biskut ini comel tapi ternyata hukum membuat dan berjual belinya tidak boleh diambil mudah oleh pengguna.

Jadi mari kita semak baik-baik apa hukumnya.

Mengambil sebuah pertanyaan daripada seorang wanita. Apakah hukum membuat kuih dengan bentuk gambar makhluk bernyawa dan apa hukum memperjual belikannya?

Jawab:
Tidak diperbolehkan membentuk kuih dan yang lainnya dengan bentuk gambar makhluk bernyawa. Berdasarkan keumuman hadits yang menunjukkan akan haramnya tashwir (menggambar makhluk bernyawa) .

Seperti sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam,
كُلُّ مُصَوِّرٍ فِي النَّارِ ، يَجْعَلُ لَهُ بِكُلِّ صُورَةٍ صَوَّرَهَا نَفْسًا فَتُعَذِّبُهُ فِي جَهَنَّم
“Setiap pembuat gambar tempatnya di neraka. Kelak Allah akan membuatkan untuknya gambar yang pernah ia buat (semasa di dunia) lalu gambar itu menyiksa dirinya di neraka Jahannam.” (HR. Muslim No. 2110)

Dari Abdullah bin Mas’ud radhiallahu’anhu beliau berkata, “Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,
إِنَّ أَشَدَّ النَّاسِ عَذَابًا عِنْدَ اللَّهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ الْمُصَوِّرُون
“Sesungguhnya manusia yang paling keras siksaannya disisi Allah kelak dihari kiamat adalah pembuat gambar.” (HR. Bukhari 5950 dan Muslim 2109)

Para ulama yang bersepakat dalam Lembaga Fatwa Saudi Arabia (Allajnah Ad Daimah Lil Ifta) mengatakan,

“Yang menjadi acuan pengharaman tashwir kerana tashwir adalah menggambar makhluk yang memilik nyawa. Boleh berupa patung, gambar yang dipajang di dinding, gambar yang dilukiskan di kain, kertas. Baik (diproduksi) secara massal pada pabrik tekstil atau dilukis dengan kuas, pulpen ataupun dengan bantuan peralatan modern.

Termasuk larangan menggambar makhluk bernyawa sesuai dengan bentuk aslinya atau hanya hasil imajinasi semata, kecil ataupun besar, dibuat cantik atau dibuat jelek. Termasuk di dalam larangan, seseorang membuat garis-garis membentuk sebuah kerangka tulang.

Kesimpulan
Semua pengharaman ini dikarenakan oleh sebab menggambar makhluk yang memiliki nyawa. Seperti contoh gambar-gambar hasil imajinasi yang dianggap menyerupai orang-orang yang hidup semasa Fir’aun dan para pemimpin pasukan perang salib serta bala tentaranya.” 
(Fatawa Al Lajnah Ad Daimah 1/696).

Para ulama menegaskan akan haramnya membuat gambar makhluk bernyawa meskipun terbuat daripada kuih atau sebagainya

Ad Dardir berkata, “Diharamkan membuat gambar (3D) haiwan-haiwan yang berakal ataupun tidak dengan catatan dilengkapi anggota tubuh yang sempurna dan terbuat dari bahan yang kekal menurut ijma’ ulama. Adapun gambar yang terbuat dari bahan yang tidak kekal, menurut pendapat yang terkuat juga termasuk dalam larangan seperti gambar 3D yang terbuat dari kuih ataupun kulit tembikai.” (Asysyarhul Kabiir 2/337-338)

Al Qalyuubi berkata, “Tidak diperbolehkan memperjualbelikan gambar makhluk bernyawa, salib meskipun terbuat dari emas, perak atau terbuat dari kuih.” (Khasyiyah Qalyubi 2/198)

Dengan demikian diharamkan membuat kue dengan bentuk menyerupai makhluk bernyawa dan dilarang memperjual belikannya.”

Berikut penjelasan daripada Ustaz Khalid Basalamah :-

Allahu a’lam

Rujukan: wajibbaca.com
Namun Begitu Terdapat juga pendapat lain daripada pendakwah terkenal negara Malaysia iaitu Ustaz Azhar Idrus.

Menurut UAI boleh dimakan, tetapi tidak boleh dibuat perhiasan. Bentuk-bentuk yang bernyawa jika dihias di dinding-dinding akan dihormati dan dimuliakan oleh orang yang melihat, maka tidak boleh. Ulamak sebut dalam kitab-kitab fekah bahawa makanan berbentuk binatang boleh dimakan kerana bila kita makan kita tidak memuliakannya. Selain itu UAI juga berpendapat ianya boleh disebabkan ia tidak bersifat kekal kerana apabila dimakan kuih atau biskut itu,bentuk cetakan biskut itu akan hancur dan hilang bentuk asalnya.

Berikut adalah video penjelasan UAI:

Namun begitu, adalah lebih elok ditinggalkan kerana untuk mengambil langkah selamat daripada terlibat dengan dosa larangan daripada Allah kerana ia nya samar-samar dan tidak jelas.

Hukum syubhat didasarkan pada hadist Rasulullah Saw,

حدّثناَ قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيْدٍ أَنْبَأَناَ حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عن مُجَالِدٍ عن الشَّعْبِي عن النُعْماَنِ بْنِ بَشِيْرٍ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه و سلم يَقُولُ الْحَلاَلُ بَيِّنٌ وَ الْحَراَمُ بَيِّنٌ وَ بَيْنَهُماَ أُمُورٌ مُشْتَبهَاتٌ لاَ يَدْرِي كَثِيْرٌ مِنَ النَّاسِ أَ مِنَ الْحَلاَلِ هِيَ أَم مِنَ الْحَرَامِ فَمَنْ تَركَهاَ اِسْتَبْرَأَ لِدِيْنِهِ وَ عِرْضِهِ فَقدْ سَلِمَ وَ مَن وَقَعَ شَيئاً مِنهاَ يُوشِكُ اَنْ يُوَاقِعَ الْحَرَامَ كَماَ أَنَّهُ يَرْعَى حَولَ الْحِمَى يُوشِكُ اَنْ يُواقِعُهُ أَلآ وَ إِنَّ لِكُلِّ مَلِكٍ حِمًى أَلآ وَ إِنَّ حِمَى اللهِ مَحَارِمُهُ (رواه الترمذي)

Qutaibah bin Sa’id menceritakan kepada kita, Hammad bin Zaid mengabarkan kepada kita dari Mujalid dari Sya’bi dari Nu’man bin Basyir berkata: Saya mendengar Rasulullah saw bersabda: Halal itu jelas dan haram itu jelas pula, dan diantara keduanya ada perkara-perkara syubhat (yang samar-samar), banyak orang yang tidak mengetahuinya. Maka barangsiapa yang meninggal-kannya, maka ia telah membersihkan dirinya untuk agamanya dan kehormatannya, maka selamatlah dia dan barangsiapa jatuh kepada hal syubhat, maka ia seakan-akan jatuh kepada yang haram. Umpama seorang yang menggembala dekat daerah yang terlarang, seakan ia nyaris jatuh (memasuki) daerah itu. Ketahuilah bahwa setiap negara ada tapal batasnya, dan tapal batas Allah adalah yang diharamkannya. (HR. at-Turmudzi)[5]

Wallahualam.

 

Sumber : Suaramedia.org