Siapa Sangka Ternyata yang Selama Ini Menjadi Asisten Pribadi Jet Li Adalah “Dia,” dan Jutaan Netizen pun Terkejut Setelah Tahu Gaji Tiap Bulan yang Jet Li Berikan!

Siapa Sangka Ternyata yang Selama Ini Menjadi Asisten Pribadi Jet Li Adalah “Dia,” dan Jutaan Netizen pun Terkejut Setelah Tahu Gaji Tiap Bulan yang Jet Li Berikan!

Jet Li lahir pada tahun 1963. Ia mulai berlatih ilmu bela diri wushu sejak umur 8 tahun. Namun, karena masalah kesehatan, akhir-akhir ini Jet Li mulai jarang tampil di layar kaca ataupun di hadapan publik.

Artikel kali ini tidak akan hanya membahas tentang Jet Li, melainkan juga tentang kakak laki-lakinya yang bernama Li Lian Sheng. Li Liansheng adalah asisten Jet Li selama beberapa tahun belakangan ini.

Ketika itu ada media yang berhasil memotret Li Liansheng yang menggunakan topi, membawa ransel, dan membawa pakaian mengikuti Jet Li naik ke mobil.

Pakaian yang ia bawa masih menempel pada gantungan baju, banyak orang beranggapan kalau baju itu belum kering sepenuhnya. Hal ini memperlihatkan kalau Li Liansheng adalah orang yang sangat perhatian dan sosok yang sangat dipercaya oleh Jet Li.

Kakak laki-laki Jet Li hanyalah orang biasa yang tidak memiliki pekerjaan tetap. Biaya kehidupan sehari-hari dan biaya ketika menikahi istrinya semuanya diberikan oleh Jet Li.

Sebagai balasan terima kasih, Li Liansheng pun menjadi asisten pribadi Jet Li. Membawa tas, barang-barang, membuat makanan, semuanya bisa dilakukan dengan oleh Li Liansheng.

Ada berita mengatakan kalau Jet Li hanya mau makan makanan yang dimasak oleh kakaknya. Jet Li sebagai seorang superstar dunia bisa melakukan hal seperti ini sungguh membuat banyak orang kagum kepadanya.

Banyak orang pun mulai penasaran, berapa gaji bulanan yang Jet Li berikan kepada kakaknya yang bekerja sebagai asisten pribadi? Gaji Li Liansheng perbulannya adalah sebesar 200.000 RMB, atau sekitar 400 juta rupiah.

Fantastis bukan? Dari sini kita juga bisa melihat kalau Jet Li sangat puas atas kinerja saudaranya. Walaupun bagi sebagian orang biaya sebesar itu tergolong mahal, tapi menurut Jet Li mempekerjakan saudara sendiri sebagai asisten pribadi pasti lebih terjamin dan jauh lebih bisa diandalkan dibanding orang lain.

Jet Li sebenarnya memiliki 2 saudara laki-laki dan 2 saudara perempuan. Ketika itu, kelima kakak beradik hadir dalam sebuah program TV bersama-sama.

Mereka pun mengucapkan rasa terima kasih kepada Jet Li atas semua yang telah dia berikan untuk keluarganya. Kakak pertama Jet Li, Li Liansheng bekerja sebagai asisten pribadi dan juga supir untuk Jet Li. Kakak laki-laki kedua, Li Lianli bekerja di departemen pemerintahan.

Menurut saudara-saudaranya, sejak ayahnya meninggal, dalam 40 tahun terakhir ini, semua kebutuhan hidup mereka ditanggung seluruhnya oleh Jet Li. Mereka tidak bisa membayangkan bagaimana nasib mereka bila tidak memiliki adik seperti Jet Li.

Dari sini bisa terlihat betapa besar cinta dan pengorbanan seorang Jet Li untuk keluarganya.


.

.

DIRINYA sering dikenali menerusi watak antagonis dalam filem Juvana kerana lakonan yang mantap sebagai seorang ketua samseng.

Disebabkan itu, pelakon Sharnaaz Ahmad Basir Ahmad dikenali sebagai seorang yang panas baran dan mudah melenting jika diusik walaupun sedikit.

Baru-baru ini, Sharnaaz dengan lantangnya telah mengulas mengenai kata-kata Pengarah Unit Tindakan Khas Persatuan Pengguna Islam Malaysia (PPIM), Muhamad Yusuf Azmi.

Dalam satu temu bual melalui rancangan #Chat2teen bulan lalu, Yusuf telah mengeluarkan kenyataan bahawa dia tidak akan pernah berhenti untuk menegur segala kemungkaran dan kesalahan yang terjadi di negara ini.

 

SIAPAKAH SHARNAAZ AHMAD

Sharnaaz Ahmad bin Basir Ahmad atau lebih dikenali sebagai Sharnaaz Ahmad (dilahirkan pada 29 Ogos 1985) ialah seorang pelakon lelaki yang popular di Malaysia.

Beliau mula menceburkan diri dalam dunia lakonan pada tahun 2009 menerusi watak kecil dalam drama bersiri Tari Tirana arahan pengarah Shahrulezad Mohammedin sebelum diberi watak yang lebih besar dalam drama bersiri komedi K.I.T.A. dan Dottie pada tahun 2010.

Biarpun bermula menerusi watak ringan, nama Sharnaaz mula meniti bibir peminat apabila pengarah Micheal Ang memberi peluang kepadanya membawa watak serius sebagai Afandi dalam telefilem Ungunya Cinta.

Kini beliau cukup dikenali dengan watak-watak antagonis serta antihero dan dicalonkan dalam beberapa anugerah atas bakat lakonannya.
Kerjaya lakonan
Sharnaaz adalah anak kepada Datuk Basir Ahmad, seorang usahawan di Pulau Pinang. Basir yang merupakan kenalan rapat kepada keluarga P. Ramlee juga pernah menyertai beberapa kugiran ketika era pop yeh yeh 60an[1].

Selepas menamatkan pengajian di Kolej Polytech MARA pada tahun 2008 dalam jurusan perakauan perniagaan, beliau mula berjinak-jinak dalam dunia lakonan. Watak pertamanya adalah menerusi drama bersiri Tari Tirana.

Ketika awal pembabitannya, Sharnaaz sering ditipu oleh agensi lakonan yang menjanjikan pelbagai watak namun mereka membatalkan disaat akhir. Akibatnya, Sharnaaz mula hampir putus asa sebelum mengambil keputusan untuk membina keyakinan diri dan penampilan tubuh badan.

Sharnaaz juga menyertai syarikat pengurusan Groom Works pada tahun 2010 [2]. Hasilnya, setelah itu beliau berjaya muncul sebagai watak utama dalam drama bersiri K.I.T.A. arahan Micheal Ang dan bergandingan dengan pelakon komedi Scha Al-Yahya yang menjadi titik mula namanya dikenali.

Kerana populariti yang makin meningkat, Sharnaaz berpeluang memegang watak utama dalam filem pertamanya, Seru arahan Pierre Andre. Pada awal tahun 2011, namanya mula mendapat perhatian umum malah turut tersenarai dalam kategori Artis Baharu Lelaki Popular di Anugerah Bintang Popular Berita Harian 2010.

Kerjaya seni lakonnya berkembang dalam waktu yang agak singkat dan kehadirannya sebagai pelakon pelapis amat diperlukan kerana kemampuan bakat lakonannya dalam menjelmakan pelbagai watak dari komedi ke antagonis dan dramatik.

Sehingga tahun 2013, beliau muncul dalam drama-drama arahan Micheal Ang seperti Kum Kum’, Pontianak Kampung Batu dan Patah Seribu yang digandingkan bersama bekas kekasihnya iaitu Shila Amzah, sehingga beliau digelar anak emas pengarah tersebut.

Gandingan tersebut begitu mantap dan serasi bahkan mampu menitiskan airmata penonton. Beliau juga muncul dalam drama arahan pengarah lain demi mencari kelainanan seperti drama Ariana Mikhail, Bukan Bidadari dan telefilem Di Bawah Langitmu.

Setelah dilamar pengarah hebat Kabir Bhatia untuk muncul dalam filem Sembunyi: Amukan Azazil, beliau sekali lagi diberi peluang untuk muncul dalam filem Juvana sebagai Lan Todak yang akhirnya menjadi era kemuncak kerjayanya sebagai aktor.

Lakonannya dalam watak antagonis seorang pelajar sekolah menengah dibawah hukuman juvana yang mempunyai masalah psikologi itu menjadi sebutan dan disifatkan antara watak jahat paling ikonik dalam sinema perfileman Melayu.

Pada tahun 2013, nama Sharnaaz akhirnya mendapat tempat di mata pengkritik apabila lakonan mantapnya sebagai suami panas baran dalam telefilem Di Bawah Langitmu bersama aktres Nora Danish membolehkannya bersaing dalam kategori Pelakon Lelaki Terbaik (Drama) Anugerah Skrin.

Dalam majlis sama, beliau juga turut dicalonkan untuk kategori Pelakon Pembantu Lelaki Terbaik (Filem) menerusi lakonan sebagai Lan Todak (filem Juvana).

Biarpun tewas kepada pelakon-pelakon yang lebih berpengalaman, namun sejak itu namanya sudah diangkat sebaris dengan nama-nama besar dunia lakonan Malaysia.

Pada tahun 2014, nama Sharnaaz cukup sinonim dengan kejayaan drama bersiri 60 episod berjudul Bukan Kerana Aku Tak Cinta yang mencipta fenomena tersendiri sebagai antara drama bersiri paling ramai penonton pada tahun itu.
Filemografi
Seru (2011)

Juvana (2013)

Sembunyi: Amukan Azazil (2013)

Dollah Superstar (2014)

Gila Baby (2014)

Darah Panas (2015)

Juvana 3 (2016)-Penampilan Istimewa

Jebat (2017)
Telefilem
Dalca Mami Georgetown (2009)

Ungunya Cinta (2010)

Kum Kum (2011)

Pontianak Kampung Batu (2011)

Rahsia Hati (2012)

Warkah Cinta Mat Rock (2012)

Patah Seribu (2012) bersama Shila Amzah

Perempuan Di Bawah Lindungan Kaabah (2014)

Hidupku, Solatku, Matiku (2015) bersama Fasha Sandha
Drama
Tari Tirana (2009)

K.I.T.A. (2010)

Dottie (2010)

Kasih Alia (2012)

Ariana Mikhail (2012) bersama Nora Danish

Bicara Hati (2012) bersama Cristina Suzanne

Bukan Bidadari (2012) bersama Nad Zainal

Ruby (2013) bersama Siti Saleha

Mira Sofia (2013) bersama Chacha Maembong

Bukan Kerana Aku Tak Cinta (2013-2014) bersama Nelydia Senrose

Setitis Kasih Darmia (2014) bersama Nelydia Senrose

Suamiku Encik Sotong (2014) bersama Amyra Rosli

Danny (2014)

Bintang Hati (2014) bersama Emma Maembong

Mukhlis (2014)

Mencintaimu (2015) bersama Zahirah MacWilson

Ku Tinggalkan Cinta Di Okinawa (2015) bersama Hanis Zalikha

BOMBA Hero (2016) bersama Tiz Zaqyah

Awak Sangat Nakal (2016) bersama Ayda Jebat
Televisyen
Maharaja Lawak Mega 2016 sebagai Chief Lawak bersama Johan (Jonaz)

Harta Dalam Stor S2 sebagai Artis Jemputan

Gempak Superstar sebagai Pengacara bersama Scha Al-Yahya

Perang Jantina sebagai Pengacara bersama Siti Elizad
Anugerah
(2015) Anugerah Drama Festival KL – Hero & Heroin Pilihan (bersama Nelydia Senrose) – Setitis Kasih Darmia

(2015) Anugerah Bintang Popular Berita Harian ke-28 – Artis Paling Kontroversi –

(2015) Anugerah Melodi – Artis Sensasi

(2015) Anugerah Lawak Warna – Pelakon Komedi Lelaki Terbaik (TV) –  Suamiku Encik Sotong

(2015) Anugerah Skrin 2015 –  Pelakon Pembantu Lelaki Terbaik (Filem) – Gila Baby

(2015) Anugerah Bintang Popular Berita Harian ke-29 –  Pelakon TV Lelaki Popular

(2015) Anugerah Bintang Popular Berita Harian ke-29 –  Pelakon Filem Lelaki Popular – Darah Panas

Edited: GedebakViral Via IniSerius.com